Logo

INTEGRASI TATA RUANG DAN TATA AIR UNTUK MENGURANGI BANJIR DI SURABAYA

Tanuwidjaja, Gunawan and Widjaya, Joyce Martha (2010) INTEGRASI TATA RUANG DAN TATA AIR UNTUK MENGURANGI BANJIR DI SURABAYA. In: Seminar Nasional arsitektur (di) Kota " Hidup dan berkehidupan di Surabaya", 27 Mei 2010, Surabaya.

[img]
Preview
PDF (INTEGRASI TATA RUANG DAN TATA AIR UNTUK MENGURANGI BANJIR DI SURABAYA )
Download (4Mb) | Preview

    Abstract

    Kota – kota besar di Indonesia yang rata – rata terletak di tepi air (“waterfront cities”) menampung sekitar 43% penduduk Indonesia. Laju urbanisasi yang cepat menyebabkan terjadinya kesenjangan antara kebutuhan perumahan yang besar terhadap keterbatasan supplai lahan dan penyediaan infrastruktur, terutama tata air. Kesenjangan dan praktek spekulasi lahan yang berlebihan akhirnya menyebabkan “urban sprawling” dan berbagai masalah keberlanjutan di kota - kota tsb seperti banjir. Surabaya merupakan kota terbesar kedua di Indonesia sekaligus kawasan strategis nasional yang juga merupakan “waterfront city”. Tetapi di sisi lain masalah banjir Surabaya makin parah karena kondisi topografi, sifat tanah, tingginya curah hujan, meningkatnya pasang naik dan perubahan tata guna lahan yang ekstrim. Karena itulah masalah banjir patut diperhatikan dengan serius karena sangat mempengaruhi keberlanjutan Kota Surabaya. Pemerintah Kota Surabaya sebenarnya telah melakukan upaya – upaya untuk mengurangi banjir ini di antaranya dengan Surabaya Drainage Master Plan (SDMP). Tetapi hasilnya diduga belum optimal karena keterbatasan dalam pendekatan maupun implementasinya. Kami memandang bahwa strategi Integrasi Tata Ruang dan Tata Air yang komprehensif tetap dibutuhkan untuk mengurangi dampak dari banjir ini. Strategi ini dapat dilakukan dengan menerapkan Perencanaan Tata Ruang Komprehensif yang Berbasis Ekologis; menerapkan Integrated Water Resource Management (IWRM) dan Low Impact Development (LID); serta menerapkan sistem Polder di Kawasan Utara dan Timur Surabaya. Sehingga diharapkan maka visi berkurangnya banjir Surabaya dan Surabaya sebagai Kota yang Berkelanjutan dapat tercapai. Kata kunci: Integrasi Tata Ruang dan Tata Air, Integrated Water Resource Management, IWRM, Low Impact Development, LID, Sistem Polder Berkelanjutan, Visi berkurangnya banjir di Surabaya

    Item Type: Conference or Workshop Item (Paper)
    Subjects: N Fine Arts > NA Architecture
    Divisions: Faculty of Civil Engineering and Planning > Architecture Department
    Depositing User: Gunawan Tanuwidjaja S.T.,M.Sc.
    Date Deposited: 07 Sep 2012 14:07
    Last Modified: 07 Sep 2012 14:07
    URI: http://repository.petra.ac.id/id/eprint/15568

    Actions (login required)

    View Item