Logo

Penerapan akuntansi pajak pertambahan nilai (PPN) dan pengaruhnya terhadap penyajian laporan keuangan pada perusahaan jasa konstruksi

Wijaya, Vera (2002) Penerapan akuntansi pajak pertambahan nilai (PPN) dan pengaruhnya terhadap penyajian laporan keuangan pada perusahaan jasa konstruksi. Bachelor thesis, Petra Christian University.

Full text not available from this repository.

Abstract

Perusahaan adalah pengusaha kena pajak yang bergerak di bidang jasa kontraktor atau jasa pemborong bangunan, yang mengerjakan berbagai proyek antara lain proyek pembangunan gedung-gedung, rumah tinggal, jembatan dan lain-lain. Sebagai pengusaha kena pajak, perusahaan mempunyai kewajiban perpajakan yang berhubungan dengan pajak pertambahan nilai (PPN), yaitu PPN atas kegiatan penyerahan jasa yang dilakukan kepada pihak pemberi kerja dan PPN atas pembelian barang kena pajak yang digunakan dalam penyelesaian suatu proyek. Selama ini, perusahaan selalu melaporkan SPT Masa PPN-nya secara periodik ke KPP. Dari laporan SPT Masa PPN tersebut ternyata PPN yang dilaporkannya selama ini hanya atas transaksi penyerahan jasa kena pajak yang merupakan pajak keluaran bagi perusahaan. Sedangkan atas transaksi yang berhubungan dengan pembelian material untuk penyelesaian proyek yang merupakan barang kena pajak/ BKP (yang dalam hal ini merupakan pajak masukan bagi perusahaan) tidak nampak pada SPT Masa PPN. Hal ini menyebabkan perusahaan tidak dapat mengkreditkan pajak masukan untuk mendapatkan kompensasi atau restitusi pajak. Dari kejadian tersebut kemudian dilakukan penelitian lebih lanjut dalam mencari penyebabnya, yang akhirnya menemukan permasalahan yang dihadapi perusahaan dan memberikan saran sebagai jalan keluar yang sebaiknya dilakukan perusahaan untuk memecahkan masalah tersebut. Dari hasil penelitian ternyata penyebab dari tidak adanya pengkreditan atas pajak masukan tersebut adalah perusahaan selama ini dalam melakukan transaksi pembelian material yang merupakan BKP tidak menerima faktur pajak standar, meskipun perusahaan membeli BKP tersebut dari supplier yang merupakan PKP. Sehingga perusahaan kehilangan haknya untuk mengkredit- kan pajak masukannya, karena tidak adanya faktur pajak. Oleh karena perusahaan tidak dapat mengkreditkan pajak masukannya, maka perusahaan memperlakukan PPN tersebut sebagai bagian dari harga perolehan barang, di mana hal ini menyebabkan biaya menjadi lebih besar. Selain itu perusahaan dalam meyajikan pendapatan pada laporan laba rugi tetap mernasukkan unsur PPN, sehingga pendapatan disajikan terlalu besar.

Item Type: Thesis (Bachelor)
Uncontrolled Keywords: tax, accouting, financial, report
Subjects: UNSPECIFIED
Divisions: UNSPECIFIED
Depositing User: Admin
Date Deposited: 23 Mar 2011 18:48
Last Modified: 30 Mar 2011 14:09
URI: http://repository.petra.ac.id/id/eprint/6219

Actions (login required)

View Item